Loading
 
Sabtu, 5 September 2015

Sumatra Selatan - Indonesia
Buku 366 Cerita Rakyat Nusantara
Rating : Rating 2.4 2.4 (274 pemilih)

Pada zaman dahulu, daerah Su­matra Selatan dan sebagian Pro­vinsi Jambi berupa hutan belan­tara yang unik dan indah. Puluhan su­ngai besar dan kecil yang berasal dari Bukit Ba­ris­an, pegunungan sekitar Gunung Dempo, dan Danau Ranau mengalir di wila­yah itu. Maka, wilayah itu dikenal dengan nama Ba­tanghari Sembilan. Sungai besar yang meng­alir di wilayah itu di antaranya Sungai Komering, Sungai Lematang, Sungai Ogan, Su­ngai Rawas, dan beberapa su­ngai yang ber­­mu­ara di Sungai Musi. Ada dua Su­ngai Musi yang ber­muara di laut di da­er­ah yang ber­dekat­an, yaitu Sungai Musi yang me­­lalui Palembang dan Sungai Musi Ba­nyuasin agak di sebelah utara.

Karena banyak sungai besar, dataran ren­dah yang melingkar dari daerah Jambi, Su­ma­tra Selatan, sampai Provinsi Lam­­­pung merupakan daerah yang banyak mem­­­­pu­nyai da­nau kecil. Asal mula danau-danau kecil itu ada­lah rawa yang di­ge­nangi air laut saat pasang. Sedangkan kota Palem­bang yang dikenal sekarang me­­nu­rut se­­jarah adalah sebuah pulau di Su­ngai Me­layu. Pulau kecil itu berupa bu­kit yang di­­beri nama Bukit Seguntang Mahameru.

Keunikan tempat itu selain hutan rim­ba­­nya yang lebat dan banyaknya danau-danau kecil, dan aneka bunga yang tumbuh subur, sepanjang wilayah itu dihuni oleh seorang dewi bersama dayang-dayangnya. Dewi itu disebut Putri Kah­yangan. Sebenarnya, dia bernama Putri Ayu Sundari. Dewi dan dayang-dayang­­nya itu mendiami hutan rim­ba raya, lereng, dan puncak Bukit Baris­an serta ke­pulauan yang sekarang dikenal dengan Ma­laysia. Mereka gemar da­tang ke daerah Batanghari Sembilan untuk ber­cengke­rama dan mandi di danau, sungai yang jernih, atau pantai yang luas, landai, dan panjang.

Karena banyaknya sungai yang ber­­muara ke laut, maka pada zaman itu para pe­layar mudah masuk melalui sungai-sungai itu sampai ke dalam, bah­kan sampai ke kaki pe­gunung­an, yang ter­nyata dae­­rah itu su­bur dan makmur. Maka ter­jadi­­lah ko­muni­­ka­si antara para pe­dagang ter­masuk pedagang dari Cina de­ngan pen­­­duduk setempat. Daerah itu men­jadi ramai oleh per­da­gang­an antara pen­duduk setempat denga­n pe­dagang. Akibat­nya, dewi-dewi dari kah­yangan merasa ter­gang­gu dan men­cari tempat lain.

Sementara itu, orang-orang banyak datang di sekitar Sungai Musi untuk mem­buat rumah di sana. Karena Sumatra Sela­tan merupakan dataran rendah yang be­rawa, maka penduduknya membuat rumah yang disebut dengan rakit.

Saat itu Bukit Seguntang Mahameru menjadi pusat perhatian manusia karena tanahnya yang subur dan aneka bunga tubuh di daerah itu. Sungai Melayu tempat Bukit Seguntang Mahameru berada juga menjadi terkenal.

Oleh karena itu, orang yang telah ber­­­­mukim di Sungai Melayu, terutama pen­duduk kota Palembang, sekarang me­nama­kan diri sebagai penduduk Sungai Melayu, yang kemudian berubah menjadi pen­duduk Melayu.

Menurut bahasa Melayu tua, kata lembang berarti dataran rendah yang ba­nyak digenangi air, kadang tenggelam kadang kering. Jadi, penduduk dataran ting­gi yang hendak ke Palembang sering me­ngatakan akan ke Lembang. Begitu juga para pendatang yang masuk ke Sungai Musi mengatakan akan ke Lembang.

Alkisah ketika Putri Ayu Sundari dan pengiringnya masih berada di Bukit Segun­tang Mahameru, ada sebuah kapal yang mengalami kecelakaan di pantai Sumatra Selatan. Tiga orang kakak beradik itu ada­lah putra raja Iskandar Zulkarnain. Mere­ka selamat dari kecelakaan dan terdampar di Bukit Seguntang Mahameru.

Mereka disambut Putri Ayu Sundari. Putra tertua Raja Iskandar Zulkarnain, Sang Sa­purba kemudian menikah dengan Putri Ayu Sundari dan kedua saudaranya me­nikah dengan keluarga putri itu.

Karena Bukit Seguntang Mahameru ber­diam di Sungai Melayu, maka Sang Sa­purba dan istrinya mengaku sebagai orang Melayu. Anak cucu mereka kemudian ber­­­kem­bang dan ikut kegiatan di daerah Lem­bang. Nama Lembang semakin terke­nal. Kemudian ketika orang hendak ke Lembang selalu mengatakan akan ke Pa­lem­bang. Kata pa dalam bahasa Melayu tua menun­juk­kan daerah atau lokasi. Per­tum­buh­an ekonomi semakin ramai. Sungai Musi dan Su­­­­ngai Musi Banyuasin menjadi jalur per­dagangan kuat terkenal sampai ke negara lain. Nama Lembang pun berubah menjadi Palembang

Penulis: M.B. Iman Santoso.

 

Dibaca 138.466 kali


Rating :
Silahkan memberikan rating anda terhadap cerita ini.

Komentar untuk ""

wel 18 September 2011

"Kata Palembang berasal dari kata pempek dag? hehe... "

MATNUR BACHTIAR 14 September 2011

"Nah" gethu dunk low qta cinta tanah air harus berkreasi...makase da kase tau sejarah kota Palembang.. bwt yg lebih bnyak age tentang sejarah daerah."

sam 11 September 2011

"To penulis, aq ucpkan trims. Karena dgn b’gitu kita bisa tahu ttg asal-usul daerah kita. Smoga penulis bisa mengangkat cerita2 yg ada di Sumsel lebih banyak lagi..."

Iwan 1 September 2011

"Loh...bukan-nya berasal dari nama seorang tokoh dari negeri Tiongha yang disegani, bernama Pai Li Bang...!!! yang bener yang mana nih...?"

Jocky 24 Agustus 2011

"Nah ini dio yang perlu nian dipelajari samo budak-budak Palembang biar ngerti sejarah asal muasal tempat tinggal dewek....."

intan apriani 24 Agustus 2011

"Baru tw aq kalo namo palembang tu jugo ado sejarah nyo..,

buat penulis nyo mokaseh ee, jadi skrg aq tw sejarah namo palembang soalnyo lha lamo aq tnggal di palembang bru skrg aq tw..."

ian 12 Agustus 2011

"Aii ...
. napo dx biso di copy padahal ado tugas dari guru bee cx mano ini ..."

azzura 7 Agustus 2011

"Aku baru tau pulo asal mulo namo Palembang ....ooooow jadi cak itu asal mulo namo Palembang."

meriyati 2 Agustus 2011

"
thanks buat paparan cerita ttg Palembang. Leluhur kami cuma menceritakan kalau embang itu adalah kegiatan orang2 disekitar sungai yg suka melimbang batu atau emas. Kami br tahu cerita sebenarnya.
"

imam aqil 27 Juli 2011

"Bagi yang menuliskan sejarah Palembang aku ucapkan terima kasih.
karena aku jadi tau sejarahnya kota kelahiranku sendiri."

Berikan Komentar Anda

Bookmark and Share